Kualitas Air dan Pembersihan Kontaminasi

Untuk beberapa tujuan, air tidak perlu untuk menjadi minuman. Namun, air minum yang berasal dari bawah tanah (groundwater) atau dari sumber di permukaan (surface water) harus memenuhi standar kebersihan yang lebih tinggi. Ketika bahan kimia dan mikroorganisme berbahaya masuk ke dalam air, itu dianggap terkontaminasi.

Kualitas Air

Kontaminan yang menyebabkan penyakit harus dikeluarkan dari air yang diminum manusia agar air tersebut dapat diminum. Jika tidak, meminum air tersebut dapat menyebabkan gangguan usus seperti diare jika air tersebut mengandung bakteri, protozoa, atau virus berbahaya. Jika kontaminan adalah senyawa seperti merkuriatau timbal, maka airnya bisa beracun. Misalnya, air yang mengandung merkuri dapat menyebabkan masalah sistem saraf.

Pencemaran air

Karena berbagai jenis bahan kimia dapat larut dalam air, air mudah terkontaminasi. Banyak masyarakat memiliki program pemantauan, di mana sumber air permukaan dan air tanah yang memasok air kepada masyarakat diperiksa kontaminasinya secara teratur. Biasanya air diperiksa untuk mikroorganisme lebih sering daripada bahan kimia.

Hal ini dikarenakan mikroorganisme dapat dengan cepat masuk ke dalam air melalui kotoran tubuh manusia dan hewan. Karena bahan kimia umumnya harus turun melalui tanah dan batu untuk mencapai air tanah, kontaminasi kimia dapat muncul di air dalam jangka waktu yang lebih lama. Seringkali, bahan kimia akan disaring oleh lapisan batuan dan tanah dan akan dihilangkan sebelum mencapai permukaan air tanah.

Ilmuwan air menganggap kontaminasi kimia yang terdeteksi dalam air tanah sebagai masalah yang signifikan, karena air tanah merupakan 22% dari total pasokan air tawar Bumi. Pecahnya penghalang tanah-batuan terkadang memungkinkan bahan kimia dan mikroorganisme dengan cepat bergerak turun ke lapisan air tanah, tempat mereka berkumpul dan menetap.

Baca juga:  Restorasi Daerah Aliran Sungai (DAS)

Pencemaran air tanah dapat terjadi secara alami atau sebagai akibat dari proses buatan manusia. Misalnya, jika rongga (atau lubang pembuangan) runtuh di lapisan batu kapur di bawah padang rumput sapi, maka mikroorganisme yang menyertai hewan tersebut dan limbah dapat mencemari air tanah di bawahnya.

Rongga menciptakan rute yang lebih langsung bagi cairan untuk bergerak turun ke air tanah. Dalam proses buatan manusia, tangki bawah tanah seperti tangki penyimpanan gas di bawah pompa bensin lokal, dapat mengalami kebocoran. Saat bensin atau minyak bocor keluar dari tangki, ia bergerak turun ke air tanah.

Karena tangki berada di bawah permukaan, kebocoran lambat mungkin tidak terdeteksi sampai air tanah terkontaminasi. Saat air bergerak ke bawah ke air tanah, setiap kontaminan yang ada di permukaan, seperti pestisida, garam jalan, atau bahan kimia beracun (beracun) yang terkubur di tempat pembuangan sampah juga dapat mengancam air tanah di sekitarnya.

Pembersihan kontaminasi

Ada beberapa teknologi untuk membersihkan lokasi yang telah terkontaminasi dengan gas, minyak, atau bahan kimia lainnya. Beberapa dari metode ini mencoba untuk memperbaiki masalah tanpa menghilangkan tanah atau air tanah yang terkontaminasi. Ini adalah pembersihan “di tempat” atau in situ.

Metode pembersihan lainnya mengharuskan tanah yang terkontaminasi digali, dibuang, dan air tanah dipompa keluar dari tanah. Perawatan kemudian dilakukan di tempat lain. Metode yang dipilih sering tergantung pada sifat dari masalah, bagaimana mendesak pembersihan diperlukan, karakteristik situs, dan jumlah dari uang yang tersedia untuk proyek sampai bersih.

Baca juga:  Bahaya CO Pada Gas Buang Kendaraan Bermotor

Umumnya air tanah yang terkontaminasi dipompa ke permukaan, diolah untuk menghilangkan bahan kimia berbahaya dan kemudian dipompa ke badan air permukaan terdekat. Perawatan dapat melibatkan proses di mana kontaminan dipindahkan dari air ke udara, atau melewati filter yang menghilangkan bahan kimia berbahaya. Dalam beberapa kasus, air yang terkontaminasi dapat dikirim melalui proses pengolahan air limbah normal di instalasi pengolahan.

Air permukaan lebih mudah diakses , sehingga lebih mudah dibersihkan daripada air tanah. Namun demikian, jika pencemaran air permukaan berasal dari tanah di sekitarnya, maka pembersihannya bisa menjadi rumit, dan dapat melibatkan perbaikan masalah dari wilayah sekitarnya.

Pembersihan tanah secara Dalam Lokasi (in situ)

Metode dalam lokasi (in situ) biasanya lebih murah daripada metode yang mengangkut tanah dan air yang terkontaminasi untuk perawatan. Di sisi lain, perawatan in situ biasanya merupakan proses yang panjang.

Dalam satu metode in situ, yang dikenal sebagai ventilasi tanah , sumur dibor dan udara disuntikkan ke dalam tanah. Udara menguapkan cairan yang mengandung bahan kimia yang terkontaminasi, membuat bahan kimia lebih mudah dihilangkan.

Cara lain menggunakan mikroorganisme yang terdapat secara alami di dalam tanah atau yang telah dirancang secara khusus. Mikroorganisme ini (biasanya bakteri) dapat menggunakan bahan kimia yang mencemari sebagai makanan. Bahkan senyawa radioaktif dapat dikunyah oleh bakteri tertentu. Pendekatan ini dikenal sebagai bioremediasi, dan juga telah digunakan di beberapa tumpahan minyak.

Baca juga:  7 Ciri-ciri Makhluk Hidup

Pembersihan tanah di luar lokasi (ex situ)

Ketika tanah diambil dari tanah ke situs lain untuk dirawat, beberapa metode digunakan untuk membersihkannya. Terkadang tanah dicampur dengan aspal untuk membungkusnya. Di lain waktu, tanah disebar dalam lapisan tipis di trotoar atau plastik untuk membiarkan bahan kimia beracun lolos ke udara. Kedua metode dilakukan di lokasi yang memenuhi syarat khusus, dan prosesnya dipantau untuk memastikan bahwa udara, air, dan tanah di sekitarnya tidak rusak.

Metode pembersihan di luar lokasi lainnya melibatkan pemanasan tanah untuk menyebabkan bahan kimia yang mencemari berpindah dari tanah ke udara. Udara dikumpulkan dalam perangkat di mana kontaminan dibakar. Tanah yang tersisa dapat digunakan kembali atau dikembalikan ke lokasi kontaminasi semula. Tanah yang terkontaminasi juga dapat dibuang dengan menguburnya di tempat pembuangan akhir. Ini adalah pilihan yang mahal dan tidak sering digunakan.

Pengolahan air tanah dan air permukaan dengan isolasi.

Ketika metode saat ini tidak cukup untuk membersihkan air tanah, air permukaan, atau tanah yang terkontaminasi, terkadang perlu untuk menutup lokasi dari area sekitarnya. Ini adalah langkah terakhir, karena area tersebut hilang untuk penggunaan lain selama beberapa generasi.

Recommended For You

About the Author: Literasi Online

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *