Hak Atas Air

Bayangkan sekelompok teman sedang berkemah di tempat yang panas dan kering dengan satu wadah berisi air. Air diperlukan untuk minum, memasak, dan mencuci. Kelompok harus memutuskan berapa banyak yang akan diterima setiap orang dan untuk tujuan apa air itu akan digunakan. Bagian individu dari air disebut jatah air. Hukum yang mengatur kepada siapa jatah air diberikan, dan untuk tujuan apa jatah air digunakan, disebut hak atas air.

Hak Atas Air

Hak Atas Air

Hak atas air adalah penggunaan air atau sumber air. Setiap hari, negara besar dan komunitas kecil sama-sama harus memutuskan bagaimana mengalokasikan mereka yang tersedia sumber air. Negosiasi yang serupa dengan contoh berkemah, dilakukan antara individu, kota, dan negara untuk memutuskan siapa yang berhak atas air di tanah suatu negara atau di dalam perbatasannya.

Hak atas air memungkinkan masyarakat, bisnis, dan individu untuk menggunakan sejumlah air (jatah mereka). Hak atas air dapat membatasi di mana orang memperoleh air, berapa banyak yang mereka gunakan, dan untuk tujuan apa mereka menggunakan air tersebut. Tujuan dari hak atas air adalah untuk memastikan bahwa banyak orang memiliki akses ke sumber air tawar dan untuk memastikan sumber tersebut dilindungi dari polusi atau penggunaan yang berlebihan.

Dua sumber utama air tawar (air non-asin) di Bumi adalah air permukaan dan air tanah. Air permukaan adalah air yang terdapat di atas permukaan tanah. Sungai, danau, sungai, kolam, dan lahan basahsemuanya merupakan sumber air permukaan yang segar. Air tanah adalah air tawar yang berada di lapisan batuan dan tanah di bawah permukaan tanah bumi. Hak atas air permukaan dan air tanah mencakup penyimpanan dan penggunaan aktif air tersebut.

Baca juga:  Pengenalan Teknologi Informasi dan Komunikasi

Jenis hak atas air

Sama seperti air yang digunakan dengan cara yang berbeda oleh negara, kota, bisnis, dan individu, ada berbagai jenis hak atas air. Jenis hak air ini disebut doktrin. Doktrin adalah seperangkat aturan dasar yang menjadi dasar hukum.

Faktor lingkungan dan manusia mempengaruhi doktrin hak air yang dianut suatu wilayah tertentu. Misalnya, daerah yang panas dan kering yang jauh dari sungai besar akan memiliki undang-undang hak air yang membatasi. Undang-undang ini biasanya akan memungkinkan orang untuk mengambil, menyimpan, dan menggunakan lebih sedikit air daripada daerah dengan curah hujan yang melimpah dan banyak sungai.

Doktrin riparian.

Doktrin riparian paling sering digunakan di tempat-tempat dengan persediaan air permukaan dan air tanah yang melimpah . Hak riparian adalah hukum yang memberikan individu yang memiliki tanah di mana sumber air terletak penggunaan air yang tidak terbatas.

Bahkan di tempat-tempat dengan persediaan air yang melimpah, hak atas air riparian dapat menyebabkan konflik. Contoh konflik doktrin riparian termasuk sumber air yang terletak di tanah beberapa individu yang berkonflik, dan orang-orang yang diberikan hak air riparian dan menghabiskan sumber air mereka.

Doktrin penggunaan yang wajar.

Doktrin penggunaan yang wajar mirip dengan doktrin riparian. Ini mencoba untuk menghindari masalah yang dihasilkan dari persaingan di antara pemilik atau penggunaan sumber air yang berlebihan. Tidak ada batasan penggunaan air ketika pasokan air berlimpah untuk pemilik tanah di bawah doktrin penggunaan yang wajar.

Baca juga:  7 Ciri-ciri Makhluk Hidup

Namun, hak penggunaan yang wajar membatasi penggunaan air tertentu ketika air langka. Hukum khusus menyatakan berapa banyak air yang harus disimpan atau digunakan untuk tujuan tertentu. Hukum penggunaan yang wajar mempertimbangkan faktor lingkungan dan manusia saat memutuskan penggunaan air yang paling penting.

Misalnya, selama musim kemarau (periode yang diperpanjang, tetapi sementara dengan curah hujan kurang dari normal) hak air berdasarkan doktrin penggunaan yang wajar dapat membatasi jumlah air yang dapat digunakan untuk menyiram tanaman, mencuci mobil, atau mengisi kolam renang.

Doktrin apropriasi sebelumnya.

Di bawah doktrin apropriasi sebelumnya, orang pertama yang menggunakan sumber air dan mengklaim hak atas air, pertama kali menggunakan air ketika pasokannya terbatas. Doktrin apropriasi sebelumnya juga disebut “pertama dalam waktu, pertama dalam benar.”

Biasanya, orang dengan hak pertama (prior appropriation) dapat menggunakan air sebanyak yang dia butuhkan. Ini mungkin berarti bahwa untuk melindungi sumber dari penggunaan berlebihan, orang lain tidak akan diizinkan untuk menggunakan sumber tersebut. Misalnya, kota atau negara bagian mungkin melarang orang mengebor sumur ke sumber air tanah jika lebih banyak pengguna air akan menghabiskan sumbernya.

Doktrin apropriasi sebelumnya adalah jenis tertua dari hak individu atas air. Ini juga dapat menyebabkan banyak masalah di antara pemilik tanah. Kembali ke contoh berkemah, bagaimana jika orang tertua dalam kelompok diizinkan menggunakan air sebanyak yang dia inginkan? Apakah akan ada cukup air untuk semua orang?

Kombinasi hak atas air

Beberapa lokasi berusaha untuk menyeimbangkan penggunaan air dengan konservasi air dengan menggabungkan doktrin hak air. Pemilik tanah mungkin memiliki hak atas air di tanah mereka, tetapi seluruh area di sekitar dan yang berkontribusi terhadap sumber air juga dilindungi. Daerah ini disebut daerah aliran sungai.

Baca juga:  Bahaya CO Pada Gas Buang Kendaraan Bermotor

Daerah Aliran Sungai (DAS) adalah wilayah daratan yang dialiri oleh sungai atau aliran sungai. Daerah aliran sungai dilindungi karena penggunaan dan penyalahgunaan air di daerah aliran sungai setempat dapat mempengaruhi penggunaan dan kenikmatan orang lain terhadap sungai yang mengalirkannya. Misalnya, jika sebuah bisnis memiliki air tepat di atas sungai dan membuang bahan kimia ke sungai itu, maka bahan kimia tersebut pada akhirnya akan berakhir di sungai.

Air sungai mungkin menjadi tidak aman untuk diminum atau membunuh tanaman dan satwa liar lainnya. Pengeringan dan penggunaan berlebihan dari sumber air lokal yang kecil juga dapat mempengaruhi daerah aliran sungai yang lebih besar. Karena pergerakan air di daerah aliran sungai, efek ini dapat dirasakan ratusan mil (kilometer) jauhnya dan telah membuat kombinasi doktrin hak air diperlukan.

Area yang mengatur penggunaan air dengan kombinasi doktrin hak air dapat memungkinkan individu dan bisnis untuk mengklaim hak atas air di bawah doktrin alokasi sebelumnya ketika air berlimpah. Ketika air langka, pemerintah dapat mengeluarkan undang-undang yang membatasi penggunaan air dan penyimpanan air.

Ini disebut pembagian kekurangan. Orang mungkin dilarang menggunakan sumber air tertentu atau menggunakan terlalu banyak air. Hukum mungkin melarang penggunaan air tertentu, seperti menyiram rumput atau lapangan golf sehingga lebih banyak air tersedia untuk irigasi (menyiram tanaman).

 

Hak Atas Air

Recommended For You

About the Author: Literasi Online

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *